About to giving up

Aku sudah hampir menyerah. Aku pikir kamu akan bisa mengerti, alu berusaha mendekat bukan untuk menginkan kedekatan seperti dulu yang pernah dijalani.
Aku hanya butuh dukungan, mungkin kami akan bisa mengerti jika membaca tulisanku sebelum, tapi mungkin memang kamu terlalu sibuk, aku tahu, aku cuma minta sedikit pengertian.
Yang aku tahu, aku merasa kuat jika berada didekatmu, cobalah untuk sedikit berfikir positif, aku hanya butuh sedikit dukungan darimu untuk menyelesaikan tugas akhir ini. Tidakkah kamu tahu peningkatan IPKku saat bersamamu, dan sekarang, aku cuma merasa kosong sama seperti 2 tahun sebelum ini.
Berulang kali aku berusaha untuk menyampaikan ini, mulai dari tulisan tangan, panggilan telepon, sampai bertemu langsung.
Ku bukannya menuntut, aku hanya minta bantuan.
kembali ke pertanyaanku dulu yg sampai saat ini belum ada jawaban, pertanyaan itulah yg sangat penting, tapi ya sudahlah, aku tak ingin memaksa, aku hanya meminta sedikit pengertian, sedikit bantuan dari oranh yg kusayang.
Selamat atas keberhasilan targetmu. Mungkin memang benar dgan adanya aku didekatmu hanya menjadi penghambat kemuajuanmu, sudah terbukti dengan hal ini bukan?
aku lelah, aku tak ingin meminta lagi. Kita memang berkebalikan, aku merasa bisa selalu maju jika bersamamu, tapi sebaliknya, aku hanya jadi penghalangmu.
Aku tak apa, asalakan kamu bisa dapat apa yang memang menjadi target dan cita2mu.
Ya aku bisa melaluinya, aku bisa menyelesaikan tugas ini, tapi dengan tanpa semangat yang kuharapkan. Aku lamban, entah sampai kapan aku bisa menyelesaikannya.
Selamat ya.. semoga semua keinginanmu dapat terwujud, cita2mu semua tercapai tanpa ada penghalanh dan orang yamg menghalangi.
Melihatmu bahagia pun aku juga bisa ikut senang.

Standard

hei!

hei!

aku butuh teman berbagi. teman yang bisa memberikan tanggapan, masukan, saran, bimbingan & perhatian. tidak bisakah kita lakukan itu, lagi?

cobalah berpikir positif untuk aku yang selalu negatif ini. perhatian yg aku lakukan, bantuan yg aku berikan itu tulus. bukan karena ingin kita bisa terlalu DEKAT seperti dulu. saat ini aku hanya mencari sesuatu yang memang benar benar aku butuhkan. sebegitu mengerikannya kah aku sampai seperti tidak ada lagi kata-katamu yang bisa membuat nyaman hati rapuh ini?

aku hanya ingin merasakan kenyamanan, kenyamanan yg sangat aku butuhkan apalagi untuk saat saat seperti ini. atau mungkin aku bisa menemukan hal seperti itu dari orang lain yang tidak aku inginkan? itukah yg kamu inginkan? jika iya, aku bisa lakukan.

aku lebih memilih untuk tidak pernah bertemu kembali dan membunuh perasaan ini daripada harus setiap saat merasakan hal tak wajar. aku lelah.

setiap saat butuh teman berbagi, tak ada yang bisa memberikan hal yang sama seperti sebelumnya aku dapatkan dari dirimu. aku benci jika harus merasakan kehancuran kepercayaan lagi.

tidakkah kamu sadar? kepercayaanku kepadamu melebihi semua orang yang ada di pulau ini?!

jika memang tidak sadar & tidak percaya, sudahlah.. tinggalkan aku, jauhi aku.

Standard

just BLAH !

sudahlah, aku lelah menulis. semua tulisan seperti tidak artinya..

biarlah harapan ini hanya menjadi harapan kosong. hingga suatu saat aku bisa menemukan seseorang yang mampu mengisi harapan kosong ini, dan yang dapat menenangkan hati lemah ini. BLAH !

Standard

#udahsihgituaja

aku benci saat terjaga setiap pagi, yang selalu kurindukan hanyalah dirimu..

aku benci setiap kali kangen, tapi gak bisa ketemu, tak bisa menyapa setiap waktu..

saat saat saling menyebalkan adalah merindukanmu, tapi aku tak mampu karena bukan kapasitasku. kadang walaupun ditengah keramaian, apalagi dikala sepi melandaku.

tapi aku tak pernah bisa membenci dirimu, karena aku mencintaimu πŸ™‚ 😐 😦

Standard

*udah sih gitu aja

ada kamu dihariku, rasanya ceria

ada senyummu di hariku, rasanya gembira

ada di dekatmu, rasanya bersemangat

*udah sih gitu aja

 

aku cuma takut kamu make perawatan wajah yang gak bener, mudah2an aja nggak πŸ˜€

muka kamu putih, tapi kayak bukan kulitnya kamu. tak tahulah itu bedak atau apalah terlihat sangat berminyak, semoga tidak berdampak buruk..

*udah sih gitu aja

 

ehm..

kadang potongan bbmmu bisa bikin aku semangat lho, bisa bikin aku seneng banget..

kadang juga kata-katamu yang spontan juga nyadarin kalo aku harusnya kayak gimana. aura yang sangat kubutuhkan. kalo auranya menjauh rasanya semangatnya ilang lagi Β -__-

*udah sih gitu aja

 

Standard

untitled

apa kabar, sayang?
kamu baik-baik aja kan?

maaf udah beberapa hari ini aku gak ada kabar..hehe (pede)

kamu pengen tau kabarku kah? cek akun2ku kah? kangen? kalo kamu jawab iya, jawabanku juga sama. bisa ketemu kamu di mimpi aja rasanya udah seneng banget πŸ™‚

aku diam cuma usaha biar gak inget2 kamu terus, biar gak kangen terus, tapi gmana.. kamu tetep ada, muter-muter di kepala 😐

aku cuma ngerasa canggung aja, pengen nanya kabar, pengen sms kok rasanya udah beda banget, kangen pengen ketemu kok ya juga susah, cuma bisa kebawa mimpi..

pengennya kita tetep bisa deket, tetep saling jaga, bisa tetep saling berbagi walopun sekarang adanya kayak gini. dekat dalam artian yang gak sama kayak dulu. dekat sebagai yang ttep ngejaga perasaan ke seseorang yang ada di hati. itupun kalo aku masih tetep kamu jaga di hati kamu.

aku ngajuin pertanyaan dulu pas di telpon itu bukan tanpa alasan. aku cuma pengen tau, kalo memang perasaanmu udah gak kayak dulu lagi, biar aku pergi menjauh biat gak ngeganggu kamu, tapi kalo masih tetep sama, aku cuma pengen kita tetep saling deket, gak usah saling ngekang hati.

kita kan juga gak tau besok takdirnya kita kayak gimana, tapi paling nggak kan kita tetep bisa ngejaga apa yang ada sekarang,Β gak usah saling nyiksa diri sendiri.

kita tetep bisa deket kan walopun bukan sebagai orang yang lagi pacaran, bisa tetep saling jaga, saling memperhatikan. pengen banget rasanya kayak mas mbaknya yang besok mau nikah itu. iya sih mereka pacaran, tapi kan tetep saling jaga, saling deket, dan pastinya saling berbagi sampe mereka bisa kayak sekarang. iya sih cara pikir tiap orang emang beda dan gak bisa dipaksa, aku cuma nyaranin, kalopun kamu gak suka yaudah gak usah digagas. aku juga gak bisa tau kamu nanggepinnya kayak gimana, krna kamu gak pernah nanggepin, bahkan cuma sekadar buat komen. makanya aku gak tau pasti kamu yg sekarang kayak gimana.

aku tau yang kamu pengen, walo mungkin cuma tujuan akhir. aku ya pengennya gitu, tapi..

kalopun aku aneh dan kamu gak suka, itu cuma usahaku biar gak nyakitin hati sendiri dgn harapan-harapan kosongku sendri, biar gak kebanyakan berharap bisa sering ketemu, bisa saling perhatian kayak dulu lagi walopun udah gak bisa. aku cuma usaha buat nenangin diri sendiri, krna udah gak ada yg nenangin kyk dulu..

sbenarnya ada banyak banget yang pengen aku omongin, pengennya ya ngomong langsung. tapi ya mau gimana.. aku cuma ngerasa kyak ribuan katapun yang aku tulis ato aku bilang kayak udah gak ada artinya, apalagi kalo gak ditanggepin sama kamunya..

kalo ada yang pengen dibagi, kamu bilang aja ya. mesti aku dengerin, kalo bisa pasti aku bantu. aku masih sama kayak dulu kok, masih sayang banget sama kamu, gak berubah sedikitpun meskti keadaannya kayak gini πŸ™‚

Standard

blah !

disaat saat seperti ini, hanya andai andai yang menghantui. aku tak bisa berbuat banyak, aku terperangkap.
tak tahu harus mengungkapnya ke siapa. mengungkap ke tempat tak bernyawa ini hanya seperti melempar boomerang yg akhirnya kembali lagi, tak berhasil menangkap hanya akan membuat sakit.
mungkin harus lebih bersabar dari hati, karena اللّهِ
selamat malam, bidadariku πŸ™‚

Standard